Isu Keluarga

Akhirnya majlis pertunangan kami pun berjalan dengan lancar tetapi saya masih dalam ketakutan dan rasa bersalah

Asslamualaikum admin dan semuanya, sebenarnya agak lama saya buat keputusan untuk luahkan apa yang selama ini saya pendam dan ingin meminta kata-kata semangat dari anda semua.

sebelum saya mulakan cerita saya, saya ingin memohon maaf dan saya terima segala teguran ataupun makian terhadap saya.

Saya sebelum ini hidup penuh dengan dosa, saya pernah terlanjur dengan first love saya bercinta selama 6 tahun, selama 6 tahun kami bersama memang saya ada niat untuk berubah dan ingin menjadikan hubungan kami ini halal.

Setiap malam saya berdoa untuk Allah berikan saya peluang untuk berubah, untuk Allah cekalkan hati saya dan jauhkan diri saya dari buat segala benda maksiyat itu tapi kenapa susah sangat untuk saya berubah?

Kenapa ada saja halangan terutamanya bila saya berjumpa dengan first love saya itu. Saya ada ajak first love saya berbincang tentang hal ini, saya ada ajak dia berubah bersama dan dia pun faham dan sedar apa yang kami berdua buat selama ni SALAH.

Saya gembira sebabnya kami berdua saling memahami dan dia pun ingin memperisterikan saya, sebelum kami berdua menjadi suami isteri kami elakan berjumpa supaya kami tak terjebak balik dengan perbuatan itu, kami berdua masing-masing sibukkan diri dengan kerja.

Alhamdulillah Allah permudahkan segala urusan niat saya untuk berubah, saya mula belajar tentang agama dan saya mula menjaga aurat saya sikit demi sikit. Tetapi malangnya, kami berdua tak ada jodoh.

Sesuatu berlaku dalam hubungan kami dan kami berdua membuat keputusan untuk berpisah secara baik, memang saya sedih tapi saya belajar untuk terima dan redha.

Saya anggap perpisahan kami adalah satu kuasa Allah untuk saya lebih ke depan dan ruang untuk saya betul-betul berubah, betul-betul belajar dan lain-lain.

Alhamdulillah setelah setahun kami berpisah, saya bahagia dengan hidup saya sekarang tetapi saya masih lagi belum sempurna, saya masih lagi jahil dan dalam proses pembelajaran bersama guru mengaji saya.

Saya tak ada tempat untuk luahkan ataupun saya bercerita dengan orang, bagi saya ini adalah satu aib besar untuk saya dan kesalahan besar yang saya pernah buat dalam hidup saya.

Tahun ini, saya ada terjumpa seseorang lelaki dan kami berdua pun menjadi kawan. Pada mulanya saya memang takut, saya tak selesa sebab selama ini saya habiskan masa 6 tahun dengan lelaki yang sama iaitu ex (first love) saya

Tapi saya cuba juga untuk selesakan diri untuk berkawan, makin hari makin kenal antara satu sama lain dan timbul perasaan yang sayang lebih dari seorang kawan. Saya sejujurnya memang takut, saya terus berfikir kisah silam saya

Saya takut lelaki ini tak boleh terima saya Yang tak suci lagi, saya takut untuk jujur walaupun saya hari-hari cuba cari waktu yang sesuai untuk saya bagitahu hal ini, saya cuba nak jadi yang terbaik dalam hubungan ini.

saya cuba nak jadi manusia yang jujur sejujurnya tapi saya masih belum mampu, saya masih lagi tak mampu untuk lawan perasaan takut ini. Lelaki ini yang saya kenal sangat baik, perwatakannya yang sangat sopan dan penyabar malah keluarga saya pun turut suka.

Kalau saya keluar dengan lelaki ini mesti tak pernah balik rumah lewat, mesti sebelum pukul 10 malam dia dah hantar saya balik bab kata dia “tak elok bawa perempuan keluar balik lambat-lambat” dan hubungan kami berdua makin serious sehingga dia dan keluarganya hantar rombongan meminang.

saya terima pinangan dia sebab kalau boleh saya tak nak bercinta lama-lama dan kalau boleh nak terus ada ikatan, Akhirnya majlis pertunangan kami pun berjalan dengan lancar tetapi saya masih l dalam ketakutan dan rasa bersalah terhadap tunang saya sebab sampai sekarang saya masih lagi tak jujur.

Saya tak nak kecewakan tunang saya dan saya takut kehilangan tunang saya, sebenarnya saya ada juga bagi hint-hint dekat tunang saya contohnya saya tanya soalan dekat tunang saya boleh terima saya seadanya ataupun tidak dan banyak lagi hint yang saya cuba kasi dekat tunang saya.

Ikhlas dari hati saya, saya memang nak jujur dengan tunang saya. Anda semua tolong saya boleh? Tolong berikan saya kata-kata semangat untuk saya jujur dengan tunang saya.

Minta maaf ambil masa anda semua untuk membaca luahan hati saya yang panjang lebar ini dan terima kasih kerana sudi membacanya. Terima kasih juga pada admin kerana hidekan profile saya, assalamualaikum.

Leave a Reply

Your email address will not be published.